Home » , , , , , , , , » Si Penjelajah Garis Depan Rusia Penghancur Kapal Induk

Si Penjelajah Garis Depan Rusia Penghancur Kapal Induk

Written By http://arsipardava.blogspot.com/ on Selasa, 22 Maret 2016

 Penjelajah Kelas Slava, Garis Depan Rusia Penghancur Kapal Induk 

Si Penjelajah Garis Depan Rusia Penghancur Kapal Induk
Kapal Penjelajah Kelas Slava Uni Soviet
Kementerian pertahanan Soviet beberapa kali memiliki perubahan kebutuhan dalam pengembangan sistem senjata baru. Selama beberapa tahun, mereka mempertahankan senjata persyaratan tertentu dan kemudian mengubahnya. Beberapa kali sistem senjata yang mampu ditolak atau produksi mereka dibatasi karena mereka tidak bisa memenuhi persyaratan resmi.

Salah satu perubahan tersebut salah satunya terjadi ketika suatu ketika Angkatan Laut Soviet menginginkan kapal penjelajah anti kapal selam besar, bukan kapal penjelajah anti kapal permukaan. Perubahan ini menjadikan produksi penjelajah kelas Kresta dibatasi hanya menjadi empat kapal saja dan pengembangan yang melahirkan Kelas Kresta II dijadikan penjelajah untuk anti kapal selam.

Perubahan terjadi lagi pada awal 70-an dengan membutuhkan kapal penjelajah besar untuk anti kapal permukaan yang kemudian memunculkan penjelajah Kelas Slava, salah satu kapal permukaan paling bersenjata berat yang pernah ditugaskan.

Angkatan Laut Soviet kerap kali tertinggal di belakang musuh utamanya, yaitu Angkatan Laut Amerika. Kala itu Amerika memiliki armada yang mengesankan yang dipimpin oleh kapal induk yang memungkinkan mereka bisa memproyeksikan kekuatan jauh dari basis mereka.

Sebuah kelompok tempur kapal induk dapat digunakan untuk perang laut sementara pesawat dapat menekan angkatan laut serta target darat. Kapal telah digunakan untuk menegakkan blokade yang akan sangat menyulitkan musuh. Soviet akhirnya memutuskan untuk kembali membangun kekuatan anti permukaan untuk menghadapi dan menghancurkan kapal induk Amerika.

Si Penjelajah Garis Depan Rusia Penghancur Kapal Induk
Kapal Penjelajah Kelas Kara Uni Soviet
Pendapat umum mengklaim bahwa Slava dibangun sebagai cadangan untuk Kirov, dan ini memang masuk akal. Kapal penjelajah kelas Kirov yang menjadi kombatan permukaan terbesar dan bersenjata berat dirancang selama perang dingin.

Desain kapal ini membutuhkan inovasi tinggi serta sangat mahal untuk membangun dan mengoperasikan. Soviet melanggar kebijakan mereka sendiri untuk tidak membangun kapal besar guna tujuan tunggal dan membangun cadangan untuk Kirov terdengar seperti alasan yang sempurna.

Soviet membangun Kelas Kresta II dan Kara untuk menghadapi armada kapal selam Barat tapi komponen peperangan permukaan angkatan laut Soviet mengalami penuaan.

Dengan demikian pada tahun 1972, pekerjaan dimulai pada kapal kombatan permukaan berat yang akan dibangun sebagai tindak lanjut dari kapal penjelajah kelas Kara. Kresta II dan Kara dibangun di Galangan Kapal Nikolaev di pantai laut Hitam Ukraina. Untuk menekan biaya produksi, diputuskan bahwa kapal baru ini akan didasarkan pada lambung Kelas Kara.

 Persenjataan 

Si Penjelajah Garis Depan Rusia Penghancur Kapal Induk
Salah satu Persenjataan Kapal Penjelajah Uni Soviet "P-500 bazalt anti permukaan"
Sebuah cruiser kelas Kara memiliki bobot sekitar 9000 ton sedangkan kapal baru seharusnya jauh lebih besar dengan 16 baterai P-500 bazalt anti permukaan, 64 rudal S300F dan perlatan bimbingan dan pelacakan.

P-500 adalah keturunan dari rudal anti-kapal P-35 yang didasarkan pada P-6, rudal anti kapal permukaan pertama Soviet. P-35 memakai link data maju yang disampaikan melalui video kepada aset Soviet di wilayah tersebut. Rudal ini juga memiliki kemampuan P-700 yang terkenal. Dalam tembakan salvo, hanya satu rudal menyalakan radar sedangkan sisanya hanya mengikuti dalam dan akan menyala radar setelah sekian lama kemudian.

Kita perlu ingat bahwa P-35 adalah vintage 1960 dan masih memiliki fitur-fitur canggih seperti. P-500 dikembangkan dari P-350 yang merupakan varian yang disempurnakan dari P-35. Rudal ini bisa mencapai target pada jarak 550km pada kecepatan lebih dari Mach 2 dengan hulu ledak 1000kg.

Rudal ini juga bisa membawa hulu ledak nuklir tunggal 350kt untuk memastikan bahwa kapal musuh tidak pernah berlayar lagi. Rudal itu dipasang pada kapal penjelajah pengangkut pesawat kelas Kiev dan dipilih untuk dipasang di Slava setelah rudal memasuki layanan pada pertengahan 1970-an.

Si Penjelajah Garis Depan Rusia Penghancur Kapal Induk
Peluncur Rudal S300F di Kapal Penjelajah Uni Soviet
Dengan membawa 16 baterai besar rudal P-500 telah memberi Slava sebagai kapal dengan kemampuan membunuh sangat menakutkan. Tiga kapal kelas Slava yakni Varyag, Marsekal Ustinov dan Moskva telah menerima P-1000 yang diperbarui dengan memiliki bobot peluncuran yang lebih berat, elektronik baru dan mesin yang lebih baik. Kecepatan dan jangkauan dari P-1000 sama dengan P-500.

Di antara senjata lainnya, Slava juga mengusung 64 rudal S300F untuk pertahanan udara. Rudal ini ditempatkan di belakang cerobong asap di 8 cell rotary setiap cellnya menjadi rumah batgi 8. Kemampuan ini digunakan saat mereka mengamankan pangkalan Rusia di Latakia, Suriah. Perkembangan S300F dimulai bersamaan dengan S300PMU pada tahun 1969.

Mereka berdua menggunakan varian rudal sama yakni 5V55RM dalam kasus S300F dapat memukul target pada jarak antara 9km dan 100 km. Sistem ini dapat menggunakan Top Steer, Top Pair, Plate array untuk akuisisi target sedangkan Top Dome memberikan informasi penargetan untuk jalur rudal ke target. Hal ini dapat memandu dua rudal.

 Radar 
Si Penjelajah Garis Depan Rusia Penghancur Kapal Induk

Penjelajah kelas Slava Moskva dan Marsekal Ustinov membawa radar Top Steer di tiang depan dan satu Top Pair di belakang. Kapal ketiga Varyag membawa Top Plate di tempat radar Top Steer.

Rencana kapal keempat juga mengisyaratkan akan menggunakan radar Top Plate dan Top Pair. Dengan demikian Slava berbagi sistem pertahanan udara primer dengan kelas Kirov.

Marsekal Ustinov yang sedang mengalami reparasi yang telah menggantikan radar Top Steer dengan Top Plate sedangkan Top Pair digantikan oleh radar Podberozovik L-Band (selanjutnya disebut flat screen). Dua kapal lainnya, Moskva dan Varyag akan menjalani reparasi sama setelah Marsekal Ustinov untuk dikirim ke Angkatan Laut Rusia.

Kapal ini juga memiliki 2 peluncur pop-up Osa SR-SAM di kedua sisi hanggar helikopter sementara 6 Ak-630 (2 diepan dari RBU-6000 dan 4 di samping tiang radar sekunder) memberikan garis pertahanan akhir terhadap pesawat dan rudal.

Si Penjelajah Garis Depan Rusia Penghancur Kapal Induk
Top Steer radar
Slava juga dapat digunakan untuk melacak dan menghancurkan kapal selam musuh karena membawa sonar ditarik yang dapat dikerahkan dari pintu buritan bersama dengan array tetap di haluan. Radar ditarik adalah sensor penting untuk setiap kapal anti kapal selam.

Radar memiliki hydrophones yang tertanam di bagian belakang. Ketika hydrophones ini jauh dari kapal, bahkan suara samar dapat didengar dan diklasifikasikan. Kemampuan ini membuat perbedaan besar selama pertempuran ketika kapal selam musuh dapat dideteksi sebelum mereka dapat melakukan serangan. Slava membawa dua set dengan masing-masing lima peluncur 533mm yang ditempatkan secara internal.

Kapal juga dapat mendukung sebuah helikopter. Selain itu, 2 peluncur RBU-6000 roket ASW diposisikan antara baterai P-500 di depan brigde. Roket ini menjadi pertahanan terakhir terhadap torpedo dan kapal selam musuh.

Alih-alih menyebarkan dua senjata laras tunggal Ak-130, Slava membawa senjata barel Akk-130 pada haluan. Senjata dapat digunakan untuk menyerang kapal-kapal kecil.

Moskva dengan 16 P-500, 2 Ak-630, Ak-130 laras ganda dan 2 RBU-6000 yang jelas terlihat di gambar ini ini.

 Dari 20 Hanya Jadi 3 

Si Penjelajah Garis Depan Rusia Penghancur Kapal Induk
Kapal Penjelajah Rusia Moksva saat berkunjung ke srilanka (Foto; Jdsrilanka.com)
Kelas Kresta yang lahir sebelumnya didukung oleh propulsi uap bermasalah. Pada saat Slava dikembangkan, turbin gas menjadi pilihan. Kapal didukung dua mesin turbin gas M70 10.000 SHP berlayar sedangkan 4 turbin M8KF memproduksi dorongan masing-masing 27.500 SHP digunakan untuk melakukan operasi kecepatan tinggi.

Slava juga memiliki boiler yang menggunakan knalpot dari turbin ini untuk memasok uap untuk turbin uap. Dua baris gas turbin listrik yang mendorong dua baling-baling di bawah buritan. Powerplant ini memungkinkan Slava untuk berlayar dengan kecepatan lebih dari 33kn dengan mudah.

Uni Soviet telah berencana untuk membangun sebanyak 20 kapal penjelajah kelas Slava. Tetapi akhirnya hanya tiga kapal yang masuk pelayanan sementara kapal keempat mangkrak sebelum jadi di galangan kapal Nikolaev di Ukraina.

Kapal pertama yang diberi nama Slava mulai dibangun pada tahun 1976, dan diluncurkan tig tahun kemudian serta masuk tugas empat tahun setelah itu. Nama kapal ini kemudian diganti dengan Moskwa setelah runtuhnya Uni Soviet dan telah dikerahkan untuk memberikan perlindungan udara ke pangkalan Rusia di Latakia, Suriah.

Si Penjelajah Garis Depan Rusia Penghancur Kapal Induk
Kapal Kelas Slava keempat mangkrak
Kapal kedua memasuki layanan sebagai Marsekal Ustinov pada tahun 1986 diikuti oleh kapal ketiga pada tahun 1989, yang diberi nama Red Ukraina. Nama itu diubah untuk Varyag setelah runtuhnya Uni Soviet. Kapal keempat yang disebut sebagai Ukraina sudah 70% selesai. Pembangunan dihentikan akibat runtuhnya Soviet dan rencana untuk menyelesaikannya telah dibatalkan karena konflik di timur Ukraina.

Beruntung bagi Slava, biaya operasi mereka tidak setinggi Kirov dan dengan demikian semua kapal tetap berada dalam dinas aktif. Meskipun hanya satu ditempatkan di tahun-tahun setelah keruntuhan, tetapi ketiga kapal dipertahankan dalam kondisi aktif.

Mari kita berharap mereka menemukan cara untuk menyelesaikan kapal ke empat dan memasukkannya ke layanan, tetapi satu hal yang pasti ketiga kapal yang lain akan tetap aktif hingga beberapa tahun ke depan.

Sumber : Jejak Tapak
Share this article :

Historia


Teknologi


Latihan


Arsip



Translate


English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified


Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts


Pendidikan Pasukan Katak TNI-AL. "KOPASKA - Disegani, Dikagumi, Dihormati - Pasukan Elit Indonesia"[By CNN Indonesia]

Flag Counter
 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Arsip Ardava - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger